16 Makanan Setelah Kemoterapi Paling Sehat

Dewasa ini, menggunakan pengobatan alternatif dan pengobatan komplementer termasuk dengan mengonsumsi suplemen makanan, obat- obatan herbal dan diet khusus untuk mencegah atau mengobati penyakit terus menjadi populer. Artikel ini akan membahas seputar makanan setelah kemoterapi yang dapat membantu dan tips apa yang boleh dan tidak boleh selama pengobatan kemoterapi. Salah satu protokol yang mengatur diet pasien kemoterapi adalah dengan protokol Bill Henderson.

Sponsors Link

Beberapa kelompok makanan dan makanan dibatasi misalnya gluten, daging, dan makanan dari produk susu. Saran, pembatasan dan suplemen yang disarankan protokol BHP menjrus pada beberapa patofisiologi yang dianggap menyebabkan berbagai kanker, seperti kekurangan oksigen yang dialami sel tubuh, sistem imun yang lemah, kelebihan keasaman tubuh, toksisitas tubuh sebagai hasil dari akumulasi tembakau, alkohol, asbestos, dan gigi yang dilakukan pembersihan akar gigi.

baca juga: gejala kanker usus

1.Beta-Glucan

Beta-glucan adalah polisakarida kompleks yang ditemukan di dinding sel bakteri dan jamur. Henderson menyarankan konsumi jamur peragi Saccharomyces cerevisiae dalam dosis tertentu, yaitu 5 mg /kg berat badan dikonsumsi pada pagi hari dalam keadaan berpuasa. Tujuan untuk meningkatkan fungsi kekebalan tubuh, membantu sel kekebalan mengenali dan menghancurkan sel kanker.

Ada banyak penelitian tentang penggunaan beta-glukan untuk stimulasi dan modulasi kekebalan tubuh, walaupun penelitian yang dilakukan sampai saat ini terutama terdiri dari penelitian in vitro dengan menggunakan sel kanker manusia dan penelitian hewan. Penerapan hasilnya untuk digunakan pada kasus- kasus kanker manusia masih jarang.

baca juga: gejala kanker hidung

2.Rumput Barley

Rumput barley adalah kecambah barley  yang baru tumbuh. Barley mengandung berbagai nutrisi dan hormon tanaman. Henderson mendorong penggunaan rumput Barley karena bersifat basa basa untuk mengatasi keasaman tubuh yang berlebih yang menjadi faktor penyebab perkembangan kanker [1] (halaman 119). Selain itu rumput barley mengandung 3000 enzim yang penting bagi tubuh. Enzim adalah protein dan akan dimetabolisme dengan cara yang sama seperti protein yang lain selama pencernaan.

baca juga: ciri kanker hidung

3.Teh hijau

Teh hijau mengandung banyak antioksidan, menambahkan teh hijau dalam konsumsi sehari- hari dapat membentu mencegah sel kanker cepat menyebar atau bahkan bisa menghentikan mekanisme penyebaran sel kanker. Hal ini dikarenakan karena kadungan polifenol teh hijau untuk menghambat aktivitas MMP pada tikus dan jaringan tubuh manusia.

baca juga: operasi tumor testis

4.Campuran nutrisi tertentu

Beberapa nutrisi yang dicampur untuk dikonsumsi menunjukan efek yang lebih baik untuk mencegah terjadinya mekanisme metastasis sel kanker. Nutrisi itu adalah vitamin C, asam amino esensial L-lysine dan asam amino non-esensial L-proline. Penambahan konsumsi campuran nutrisi ini akan meningkatkan efeknya.

baca juga: ciri ciri tumor kanker payudara

Sponsors Link

5.Suplemen multivitamin

Suplemen multivitamin atau mineral adalah kombinasi dari 65 vitamin, mineral, asam lemak esensial, asam amino, antioksidan, enzim pencernaan, tumbuhan dan “superfood”. Kandungan vitamin tersebut adalah berupa vitamin A, vitamin C, vitamin D, vitamin K, vitamin E, thiamin, riboflavin, niacin, vitamin B6, asam folat, vitamin B12, Biotin, asam pantothenic acid, dan calcium. Namun jika mengonsumsi vitamin secara berlebihan dapat meningkatkan risiko mual, muntah, sakit kepala dan susah tidur serta diare dan perut kembung.

baca juga: gejala tumor kanker pankreas

6.Suplemen mineral

Suplemen mineral yang diperlukan selama menjalani proses terapi kanker dan setelahnya adala iodine, magnesium, zinc, selenium, copper, mangan, chromium, molybdenum, potassium, choline, vanadium. boron, quercitin, n-acetyl cysteine, trace mineral vomplex, PABA, Inositol, silika, beta caroten dan lycopene. Dari keseluruhan zat- zat ini yang diperlukan tubuh adalah niasin, magnesium dan mangan.

baca juga: makanan penyebab kanker payudara

7.Superfood

Superfood yang sering dikonsumsi sebagai booster daya tahan tubuh adalah spirulina dengan dosis harian adalah 1500 mg, namun belum mendapat bukti yang cukup bahwa spirulina memiliki efek terhadap peningkatan daya tahan tubuh. Supefoo lain yang kurang lebih memiliki efek yang sama adalah turmeric, l- taurine, siberian gingseng, bee pollen, l-carnitine, royal jelly, astragalus, ginger root, gymnema sylvestre, ekstrak teh hiaju, ginseng panaz, gingki biloba.

baca juga: tanda kanker payudara

ads

8.Daging

Kesimpulan tentang risiko kanker dan konsumsi daging sulit dilakukan mengingat keadaan bukti terkini yang belum cukup. Dalam studi kasus kontrol dari Uruguay tahun 2009, 846 kasus dan 846 kontrol perkiraan konsumsi daging dan risiko kanker paru-paru. Total konsumsi daging daging merah dan daging olahan dilaporkan terkait dengan peningkatan risiko kanker, sementara asupan total.

Daging putih, unggas dan ikan tidak meningkatkan risiko. Asupan daging merah juga nampaknya terkait dengan peningkatan risiko kanker payudara meskipun variabelnya dikendalikan dalam penelitian sangat bervariasi seperti status menopause dan praktik memasak, sehingga sulit untuk menarik yang pasti kesimpulan.Karena sebaiknya penderita kanker membatasi konsumsi daging merah.

baca juga:kemoterapi kanker

9.Asam lemak jenuh

Asupan lemak jenuh ditemukan pada jumlah yang lebih tinggi pada produk hewani dikaitkan dengan kanker payudara. Risiko kanker usus besar juga telah berkorelasi dengan asupan daging merah yang mengandung asam lemak jenuh. RIsiko akan semakin meningkat ketika menongsumsi daging goreng dan daging olahan. Sebaiknya membatasi makanan setelah kemoterapi, yang mengandung tinggi asam lemak jenuh pada daging merah. Namun, ikan dan khususnya konsumsi omega 3 telah dikaitkan dengan penurunan risiko kanker dan lebih khusus lagi menurunkan kematian akibat kanker prostat. Karena itu lebih baik mengonsumsi ikan dibandingkan daging merah.

baca juga:kemoterapi kanker kelenjar getah bening

10.Produk yang berasal dari susu

Hubungan antara kanker dan produk susu belum ditetapkan, walaupun ada hipotesis tentang risiko konsumsi susu dan produk susu terkait dengan kenaikan pertumbuhan hormon / insulin seperti growth factor-1 yang dipicu oleh konsumsi protein susu. Publikasi terbaru dari European Calon Investigasi ke Kanker dan Nutrisi melaporkan sebuahhubungan antara asupan susu tinggi, konsentrasi IGF-1 serum yang tinggi dan peningkatan risiko kanker prostat. Ada bukti yang bertentangan mengenai peran susu dalam pengembangan Kanker kolorektal.

Telah dilaporkan bahwa asupan susu yang tinggi selama masa kanak-kanak menghasilkan yang dekat tiga kali lipat kemungkinan mengembangkan kanker kolorektal pada usia dewasa. Sebaliknya, dua studi terbaru menunjukkan bahwa asupan produk susu yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko kanker usus yang lebih rendah. Asupan kalsium yang tinggi juga telah berkorelasi dengan risiko kanker kolorektal yang lebih rendah. Produk susu merupakan sumber vitamin D, yang telah dikaitkan dengan penurunan risiko kanker. BHP merekomendasikan suplemen yang mengandung 40 μg / 1600 IU vitamin D, empat kali asupan vitamin D harian yang disarankan saat ini.

baca juga:kemoterapi kanker darah

11.Gluten

Gluten, yang ditemukan dalam berbagai jenis gandum termasuk gandum, memang mengandung beberapa protein yang sudah dikenal sebagai penyebab alergi pernapasan dan makanan serta hipersensitivitas kontak, pada individu tertentu. Tapi reaksi ini tidak terkait dengan peningkatan risiko kanker. Hanya saja terdapat beberapa kasus dimana gluten menybabkan penyakit yang jika dibiarkan dapat berkembang menjadi kanker.

baca juga:kemoterapi kanker otak

12.Gula dan makan olahan

Makanan tinggi gula bisa menggantikan makanan padat nutrisi, mengantarkan lebih banyak kalori dan sedikit nutrisi. Nutrisi yang buruk dapat menyebabkan banyak konsekuensi kesehatan termasuk anemia, respon imun tertunda dan penyembuhan luka berkepanjangan. Makanan dengan indeks glisemik tinggi telah dikaitkan dengan insulin resistensi, yang telah berkorelasi dengan peningkatan risiko kanker pankreas. Di sebuah studi kohort 2009 yang bertujuan untuk menilai risiko ini, mereka dengan asupan fruktosa dan glukosa tertinggi ditemukan berisiko tinggi terkena kanker pankreas. Asosiasi positif juga telah dibuat antara diet dengan kadar glikemik tinggi dan kedua adenokarsinoma esofagus dan kanker payudara.

baca juga: kemoterapi kanker payudara

13.Alkohol

Asupan alkohol telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker tertentu termasuk payudara, rektum
dan kanker pankreas. Ada data yang bertentangan tentang pengaruh konsumsi alkohol dan
kanker prostat. Sementara minum berat, 50 g atau lebih per hari, telah dikaitkan secara positif
kanker payudara. Sebaiknya anda tidak mengonsusmi alkohol selama sekali selama menderita penyakit kanker payudara. Bahkan akan lebih baik jika anda tidak mengonsumsi alkohol setelah dinyatakan sembuh.

Sponsors Link

14.Saat mual dan muntah

Ketika anda sedang mengalami mual dan muntah akibat kemoterapi. Sebaiknya anda menghindari makanan panas, pedas dan berbau tajam, sangat manis dan terlalu pekat. Setelah makan sebaiknya anda tidak langsung berbaring selama satu jam, melainkan anda dapat duduk dan berjalan. Usahakanlah makan makanan yang kering, sedikit hambar dan lembut. Makan dalam jumlah yang kecil namun sering. Sebaiknya makan terlebih dahulu sebelum dilakukan terapi. Kumur sebelum dan sesudah makan.

Hindari makan sayuran yang dapat menyebabkan gas seperti brokoli, kubis dan kembang kol. Hindari minuman atau makanan yang mengandung kafein seperti kopi, produk susu atau yang dapat merangsang saluran pencernaan. Minum air yang cukup untuk enggantikan cairan yang hilang. Disarankan untuk minum segelas air setelah buang air besar untuk mencegah terjadinya kekurangan cairan

15.Ketika anda mengalami konstipasi selama kemoterapi

Makan makanan setelah kemoterapi yang mengandung serat seperti buah- buahan dan sayuran. Minua air secukupnya, yaitu 8-10 gelas sehari. Lakukan aktivitas ringan yang dapat mempercepat pergerakan usus. Jika secara alami masih tetap tidak dapat buang air besarm konsultasikan pada dokter yang merawat anda.

16.Jika kehilangan indera pengecap saat kemoterapi

Bilas mulut dengan air setiap sebelum makan. Makan buah- buahan yang sedikit asam seperti jeruk, lemon tetapi tidak disarankan ketika sariawan. Dan tidak disarankan dikonsumsi berlebihan karena dapat mengiritasi lambung

,
Post Date: Sunday 10th, September 2017 / 13:58 Oleh :
Kategori : Pengobatan